June 02, 2015

FITRAH CINTA


 
Cinta adalah fitrah.. dan fitrah adalah suci.. (sense of belonging) - ingin memiliki dan dimiliki. Tapi, bila kesucian dicemari dengan nafsu.. maka, fitrah itu sudah lari dari landasan yg benar.. Hakikatnya, Islam tidak menghalang cinta lelaki dan wanita, namun setakat mana kefahaman kita akan ikhtilat yg dibenarkan sepanjang bercinta? Jelaskah kita sejujurnya bercinta bagaimana sebenarnya yg dikatakan bercinta cara Islam?


          Sesetengah orang mengaku tahan diuji dengan ujian sebelum perkahwinan malah mengatakan mampu mengawal nafsu dan diri daripada melampaui batas ikhtilat sepanjang percintaan. namun, adakah kita yg mengawal takdir? Allah ciptakan manusia, Allah Maha Mengetahui kelemahan manusia, maka, ditegahNya manusia mendekati perkara yg membwa kepada goyahnya iman, takut-takut kecundangnya manusia. Ayuh soroti sejarah Adam dan Hawa, peristiwa memakan buah khuldi yang akhirnya Adam dan Hawa diturunkan ke dunia.

Firman Allah: Wahai Adam! Tinggallah engkau dan isterimu di dalam syurga serta makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa yang kamu sukai, dan janganlah kamu hampiri pokok ini. (jika kamu menghampirinya) maka kamu adalah orang-orang yang zalim. (al-Araf:19).

Tegahan Allah di dalam ayat di atas supaya tidak menghampiri perkara yang ditegah, kerana Allah Mengetahui, manusia itu lemah, dan syaitan itu sentiasa mengajak kepada kebatilan. Sekali kita menjejakkan kaki ke arah menghampiri perkara yang ditegah itu., sungguh!.. susah untuk berpatah balik. Begitulah ibaratnya larangan menghampiri zina. Perhubungan cinta sebelum berkahwin termasuk dalam perkara syubhah yg dikhuatiri menghampiri zina. Sekuat manapun iman seseorang itu, kalau sudah namanya insan biasa (bukan Rasulullah yang ma’sum) maka, bila-bila saja, boleh terjelopok di lembah dosa.
                Hakikatnya, Allah Taala telah menetapkan satu jalan utk bercinta dan pada masa yang sama dilimpahi keredhaan dan rahmat Allah. APA?

PERKAHWINAN

Cinta dalam Islam yang sebenar-benarnya hanyalah setelah sah ijab dan kabul. Cinta yg bermaruah, kudus dan suci. Islam melarang sesuatu perkara, tetapi tidak bermakna ianya tergantung di situ. Fitrah itu dipenuhi dengan galang ganti yg lebih baik. Jika Islam melarang perhubungan intim lelaki dan wanita sebelum ada ikatan yg sah. Gantinya, bahtera rumah tangga yg penuh barakah dan rahmah..
Sabda Rasulullah s.a.w :
”Tidak ada yang lebih patut bagi dua orang yang saling mencintai kecuali nikah.”  (Riwayat Ibnu Majah).
Ajal, maut, rezeki serta jodoh adalah tiga perkara yang sudah ditetapkan sejak azali penciptaan manusia. Maka, usah kecewa dan risau mahupun gundah-gulana takutkan diri membujang hingga ke tua. Jika ada jodohnya, akan ketemu jua suatu hari nanti,  jika tidak sekalipun, menantinya si dia di syurga yg kekal abadi.

Hakikatnya...
...’Couple’lah dengan Yang Maha Satu, nescaya cintamu berbalas...

BERCINTA YANG SEBENAR-BENARNYA:

1. Banyak mengingat dan menyebut kekasihnya
Surah Al-Ahzab ayat 41 :
"Wahai orang-orang yang beriman, sebutlah nama Allah dengan sebutan yang banyak"
Namun, cinta tidak cukup dengan hanya melafazkan sahaja. Mestilah hadir ikhlas di dalam hati.
Firman Allah dalam surah An-Nisa ayat 142:
"Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk solat, mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya' (dengan solat) dihadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut nama Allah kecuali sedikit sahaja"
Seterusnya, Zikir dan banyak mengingati Allah, sesungguhnya dengan mengingati Allah, hati akan mjadi tenang. Dapatlah juga pahalanya daripada duk tingat kat gewe nuh..(teringat akan pasangan).

2. Rasa rindu untuk bertemu kekasih
Kekasih kita yang abadi. Bila pertemuannya? Tidak lain dan tidak bukan ketika di hujung nyawa. Rindunya ‘abid pada TuhanNya, sentiasa mendambakan syahid dan Husnul khatimah.

3. Merasakan asyiknya berbicara berduaan dengan kekasih
Berbicara dgn kekasih hati? Sudah tentu ketika solat dan munajat hambaNya. Bahkan bacaan dalam solat kita, setiap satunya merupakan dialog tidak langsung yang berlaku dengan Allah Ta’ala.
“Beribadah kepada Allah dalam keadaan seakan-akan kamu melihat-Nya. Jika kamu tidak melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu...”

4. Rasa cemburu dan marah apabila kekasih diganggu atau direndahkan
Muhasabah diri, setakat mana, kita merasa marah dan terganggu apabila Allah dihina oleh umat agama lain yang memusuhi Islam? Setakat mana, kita cemburu, apabila orang lain berpeluang beribadah lebih daripada kita tika dinihari, berpeluang bersama RabbNya, sedang kita enak dibuai mimpi mainan syaitan?

5. Bergetar apabila disebut nama kekasih
Sepertimana yang disebut dalam surah Al-Anfal ayat 2:
"Orang-orang mukmin itu hanyalah mereka yang apabila disebut nama Allah bergetar hatinya, dan apabila dibacakan ayat-ayat Allah bertambahlah keimanan mereka..."

Wallahua’lam...

No comments:

Post a Comment